Penolong Bidang Operasi dan Kesiapsiagaan Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan Indonesia (Basarnas), Nugroho Budi Wiryanto berkata, operasi kini meliputi lingkungan sejauh 15 batu nautika dari koordinat pesawat itu terhempas.

“Hari pertama radius pencarian ialah lima batu nautika, hari kedua 10 batu nautika dan hari ketiga hari ini, 15 batu nautika,” katanya.

Penerbangan JT610 yang membawa seramai 189 penumpang dan lapan anak kapal itu terhempas di perairan Tanjung Karawang, tidak lama setelah berlepas dari Lapangan Terbang Soekarno-Hatta pada pukul 6.20 pagi Isnin lalu.

Pesawat jenis Boeing 737 MAX 8 itu sepatutnya tiba di Lapangan Terbang Depati Amir Pangkal Pinang pada pukul 7.10 pagi hari sama waktu Indonesia barat.